Thursday, January 29, 2009

DIA KEKASIHKU



Hari ni aku kongsikan tips bagaimana suami boleh mengubah diri isteri dan juga anak melalui doa. Tip ni aku jumpa dalam forum yang sering kali aku usha2..
Bagi suami yang menghadapai masalah anak tidak mendengar kata… atau isteri yang kerap kali “hangin” tiba-tiba… cuba tips mudah berikut:
… apabila anda selesai mengimami solat, ketika berdoa pastikan anda sebutkan nama anak-anak (kalau ada 10 orang pun sebutlah sorang2) dan nama isteri (kalo ada empat jangan pulak sebut keempat2nya..sebut aje satu nama isteri anda yang sedang menjadi makmum sudahlah..karang naya isteri tak mau merajuk tak mau masak).
….anda digalakkan membacakan doa agak kuat tetapi lembut agar orang yang kita sebut namanya dapat mendengar…
Untuk tips ini berjaya pra-syarat utama ialah anda mesti mengimami solat bersama-sama isteri dan anak-anak.
Contoh2 doa seperti berikut:
“Ya Allah, jadikanlah isteriku Norjannah seorang isteri yang solehah. Lembutkanlah hatinya, elok dan sopan budi pekertinya dan menjadi hiasan dan sumber keceriaan dalam rumahtangga kami.”
“Ya Allah, jadikanlah anakku, Muhammad Shafi anak yang soleh dan bertakwa. Memiliki sifat-sifat mulia sebagaimana Rasullullah s.a.w. Cemerlang hidupnya, murah rezekinya dan dihormati masyarakat”
Ini kerana secara psikologinya… isteri dan anak-anak akan merasakan yang anda benar-benar menyayangi mereka dan ingin melihat mereka menjadi yang terbaik.
Yakin dan pecayalah… mereka pasti berubah!
p/s: Utk para isteri boleh lakukan untuk anak-anak bila solat mengimami mereka tetapi elakkan membaca dengan kuat bilamana inginkan suami berubah. Doa secara perlahan dan mohon kepada Allah agar ianya termakbul. Bacaan secara kuat dan didengari suami pasti akan melukakan hati atau setidak-tidaknya mencalar ego, misai serta janggutnya.
1.Barangsiapa ingin dicintai Allah dan rasulNya hendaklah dia berbicara benar (jujur), menepati amanat dan tidak mengganggu tetangganya. (HR. Al-Baihaqi)
2.Barangsiapa mengutamakan kecintaan Allah atas kecintaan manusia maka Allah akan melindunginya dari beban gangguan manusia. (HR. Ad-Dailami)
3.Paling kuat tali hubungan keimanan ialah cinta karena Allah dan benci karena Allah. (HR. Ath-Thabrani)
4.Cintamu kepada sesuatu menjadikan kamu buta dan tuli (HR. Abu Dawud dan Ahmad)
5. Cinta berkelanjutan (diwariskan) dan benci berkelanjutan (diwariskan). (HR. Bukhari)
6.Siapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah hendaklah dia mengamati bagaimana kedudukan Allah dalam dirinya. Sesungguhnya Allah menempatkan hambaNya dalam kedudukan sebagaimana dia menempatkan kedudukan Allah pada dirinya. (HR. Al Hakim)

1 comment:

baby AF said...

wahh..landing2 kt p.jaya..
lama x hapdet blog ni kak zah..